,

Workshop Gen Z di era Industri 4.0

Pada hari Senin, 16 Oktober 2017 di Ruang Media MDC Campus, Personal Development Program SMA Kristen Masa Depan Cerah Surabaya bekerja sama dengan Program Studi Teknik Industri Universitas Pelita Harapan Surabaya memberikan seminar mengenai gen Z di era Industri 4.0 bagi seluruh siswa kelas 11. Pembicara dalam kegiatan ini adalah Lusia Permata Sari Hartanti (dosen UPH Surabaya) dan Christofel Angelo (Chello). Chello sebagai salah satu alumni Teknik Industri yang sukses dalam bidang Branding Konsultan, membagikan pengetahuan 10 karakter penting yg diperlukan siswa dalam berkarir di masa mendatang. Dalam perjalanan karirnya, Chello telah berhasil membawa Brand Excelso Coffee Indonesia meraih penghargaan 1st Digital Brand Award Indonesia, 1st Indonesia’s choice award – coffee shop category dan 3rd most outstanding campaign & marketing strategy. Selain itu Chello juga memegang beberapa brand ternama lainnya seperti Graha Natura, The Rosebay, Spazio dan Spazio Tower yang merupakan project dari Intiland Surabaya.

            Dari kegiatan ini diharapkan para siswa memiliki pengetahuan yang tepat dalam hal menyikapi  generasi Z di era industri 4.0. Siswa diharapkan mampu untuk menyesuaikan diri dengan baik pada masa-masa penggunaan media elektronik ini, khususnya sosial media yang saat ini sedang berkembang. Bukan malah terpengaruh dalam hal-hal yang negatif, tetapi justru memanfaatkan perkembangan media elektronik ini dengan hal-hal yang berguna bagi masa depan mereka.

(Tri Setyanto, S.Pd – Fasilitator Pedevpro)

,

2nd Winner of BEST Challenge 2017 Prasetya Mulya University Jakarta

Preparation. After qualifying the regional selection, we were very pleased with the results. We then strive to do better in the main event, our spirit burn, wanting to do the best. After receiving the case study for the main event, we were quite shocked because it was not what we expected. It was quite difficult and confusing at first, but we tried to understand the problem. We started to gather together at the 19th of August in our leader’s house, Vanessa. At first, we tried to understand, what is the problem, what is the case study’s message. After trying to figure it out, we kind off got the point of the case study. By then, we tried to find solutions. We concluded that by using the 5W + 1H template, it will be easier for us to find the perfect solution for this problem. We want to find the perfect solution, so in the beginning, we just throw ideas and thoughts that we could think of and might fit the solution. Then, we picked one, and left the rest. We started researching for important datas, and statistics. We browsed the web throughly to find datas that can sync with our solution, for instance the percentage of people who do not have bank account, and many more. Suddenly, one of our team member, Gracia, suggested that we use a large paper to draw a mind map. We then stick 5 large papers on the wall, and start drawing mind map, write informations using the 5W + 1H. It turned out to be very helpful for our team. Day by day, we tried to perfect our idea, find flaws, add details, and many more. This continued from the first day we did our preparation, until the day before the flight. We worked full-day from morning to around 10PM in the night. It was quite a tiring experience, but worth the sweat. We are glad we did our preparation like so.
 

When we first got into this competiton we thought that this was gonna be a business plan and no add ons. So when we got to the next round and found out about the best race we thought that its not gonna be a big part in our score. We didnt really think about it until when he have to do it. Unlike usual rally games’s where we go from one post to the other post, in this race we were given a flashdisk that consist the next clue to the next place and in order to open that flashdick we need to go back to tha data base. So instead of going on the fastest route we have to go back to back to the data base. in that time we almost think that this is immposible. We already lack energy due to lack of sleep because our flight was so early which is a takeaways for us. At first our “guru pendamping” Mr. Tri already said that he will just stay and do not follow our journey because he does not want to be an extra baggage for us. But we insist that we really need him to help us pass this test. Long story short after all the running we have done we have reach the sixth post. Because theres is only six clue we think that that is the last post, but turn out its not so we run agian and finished the seventh post. When we finished we go back to the data base and saw that there were already three group before us, which means that we are in the fourth place. But apparently there have been a misunderstanding that the commitee didn’t write our group. When we clarify it the commitee said that we are in the first place beacuse they misunderstand our first encounter with them when we justify how many post there is. Yes we could just take the throne and become the first palce in the competition. But that is not the wright thing to to. We belive that God had made us go to Tangerang and we really put God in every aspect in this competition. So we told them the truth that we arrive in the fourth place. After all this is His making not us.
 

Thus, came the time for us to present the materials we’ve prepared a week before. The procedure of the competition forced us to use the slides that we have in a Power Point format. In which what we had was Keynote, so we drilled to work converting slides to videos to put into the Power Point, with the help of Jonathan Marco, of course. Basically, we came prepared for the worst. We gave the file to our Laison Officer and hoped for the best for thus converted file.
 

It came to our turn to present, in which we were very nervous. We prayed like any normal group of terrified kids would do. Together, we asked for God’s wisdom and guidance. We went into the presentation room, Vanessa’s heels clacking down the floor representing out repetitive heartbeat. Three judges sat before us, two were smiling, one was rather quiet. We eased our way towards the room computer, and clicked our file while crossing our fingers. Well, the file did opened. But when Gracia started her introduction, the animation wouldn’t move. This was the point where all three of our faces went white. We sort of resembled zombies.
 

Since the file crashed, the committe took the blame and we were allowed to use our own laptop without any points or time consumed. We proceed to present our ideas in which the judges surprisingly gave good feedbacks.
 

We then proceed to go back to the hotel and prepare for the Gala Dinner. Gala Dinner is basically where our parents, teachers and other contestants gather into one huge hall, where the awarding night would be held. Our parents came to support us, in which they looked pretty confident that we would win this. It’s obvious when they took out their phones at any given time of ANY awarding announcement. We were called into the hall one by one, and sat down with other contestants. We met alot of people there, and made new friends. We also had dinner together and sat down to discuss our university plans for the futuren.
 

Then, the moment came. The awarding ceremony. We were all excited for the announcement. Yes, we were anxious, but we didn’t feel like we failed. Because, we knew we did our very best, and it is up to God to do the rest.
 

They projected unto the screen a bunch of scores without the team names. It came to Gracia’s attention that our score seemed to be on the second position of the list. The drum roll began, our parents’ phones were up in the air. That was when our team name was called upon the stage. We were so grateful for the achievement that God had entrust to us. Also, towards the lessons along the journey that He provided for us. Therefore, we give back all this victory to Him only.
 

TBOX members : Gracia Tumakaka, Emanuella Vanessa, Roderrick Soetarso
Mentor : Tri Setyanto, S.Pd

 

 

International Exposure Program 2017

IEP (International Exposure Program)is a learning program held in Singapore for the 11th graders of MDC High School. Through this program, students are able to learn a lot, especially with regards to technology, transportation, economy, education, and environmental cleanliness.

Some places visited during the program include Newater, LTA, Gardens By The Bay, Singapore City Gallery, National Museum, Envision Gallery, Labrador Park, SIM GE and PSB campus. Through this program, it is expected that students will be able to analyze how the world has developed in all aspects and to apply the information they have gained in their daily lives.

LIVE IN PETUNG OMBO 2017

Live in adalah merupakan kegiatan pengembangan diri dari program yang ada di SMA   Kristen  Masa Depan Cerah yang diwarnai dengan kegiatan Entrepreneurship dan pengembagan diri.

Kegiatan Live In di Petung Ombo, Kediri ini diperuntukkan bagi siswa kelas X tahun pelajaran 2017/2018 dan dilaksanakan pada hari Rabu-Selasa, tanggal 13-19 September 2017. Kegiatan telah berjalan dengan baik dan lancar dan diikuti oleh seluruh siswa kelas 10 sejumlah 85 orang dan 13 guru pembimbing.

Untuk membentuk siswa menjadi pribadi yang utuh, maka pada jenjang akhir pendidikan sebelum memasuki perguruan tinggi, siswa tidak hanya diperlengkapi dengan kemampuan dalam bidang akademik, karakter, kehidupan rohani, kepemimpinan, dan pemahaman lingkungan saja. Pengalaman lapangan berupa program praktek di dalam masyarakat, agar siswa beroleh pengalaman hidup dalam masyarakat secara nyata dalam skala yang lebih kecil juga perlu diberikan.

Kegiatan ini merupakan salah satu program yang diadakan dengan tujuan untuk membuat siswa mengerti akan kondisi nyata masyarakat yang ada di pedesaan. Dengan melihat dan terlibat  secara langsung dalam kehidupan masyarakat yang ada di daerah terpencil, diharapkan siswa dapat berlatih meningkatkan daya juang dalam menghadapi kenyataan hidup, membangun empati dan tanggung jawab, keluar dari zona nyaman, sekaligus belajar menerapkan salah satu filosofi Gereja MDC yaitu servanthood.

Secara umum, tujuan diadakannya acara ini adalah untuk membentuk pribadi yang tangguh, bertanggung jawab, berempati, dan memiliki jiwa melayani dalam seluruh aspek kehidupan secara terus menerus.

Kegiatan Live In ini adalah salah satu syarat untuk mendasari para siswa khususnya kelas X sebelum mereka akan mengikuti kegiatan International Exposure Program kelas XI di Singapura. Dari kegiatan ini, para siswa kelas X akan mengetahui dan merasakan bagaimana perjuangan hidup masyarakat desa yang sebagian besar bekerja sebagai petani dan peternak.

 

Dalam pelaksanaannya berkaitan dengan kegiatan Entrepreneurship, siswa belajar dengan  pendekatan  siklus belajar (learning cycles), dimana siswa melakukan kegiatan exploring, planning, doing, communicating, dan reflecting. Proyek entrepreunership semester I ini dilaksanakan selama 7 hari, dengan tema “Culture and social exposure program” dengan menembus batas dan berbagi hidup. Sebelum berangkat ke Petung Ombo, Kediri siswa melakukan kegiatan exploring dan planning  tentang pelayanan yang akan mereka lakukan di sana dan merancang standart perilaku yang harus mereka taati. Kegiatan entrepreneur yang dilakukan diantaranya melakukan pengajaran secara langsung di SDN Sepawon 2. Dengan memberikan pengajaran bahasa Inggris dalam English Fun, kelas karakter dengan berbagai macam aktivitas dan pembelajaran matematika yang menyenangkan. Selain itu para siswa juga dilibatkan dalam pelayanan di ibadah pemuda di GKJW Pepanthan Petung Ombo. Setelah mereka pulang kembali ke sekolah, rencananya mereka melaksanakan proses communicating  dalam  bentuk SLC (Student-Led Conference) pada tanggal 10 November 2017 di sekolah dengan mengundang orang tua murid, dewan juri dari perwakilan Majelis GKJW kota Surabaya serta para alumni dari SMA MDC Surabaya.

     Dari beberapa hasil pengamatan pembimbing terhadap siswa, diketahui bahwa siswa mampu melakukan  kegiatan di rumah diantaranya menyapu halaman, mencuci piring, mencuci baju, memasak dan kegiatan di luar rumah diantaranya berkebun, berternak dan juga siswa mampu berinteraksi dan berkomunikasi dengan masyarakat sekitar di Petung Ombo, Kediri  dengan baik terutama dengan menggunakan bahasa jawa. Hal ini dapat dilihat dari bagaimana cara mereka memberi salam kepada warga sekitar  dan juga ketika bersosialisasi kepada para remaja-pemuda di gereja maupun siswa SDN Sepawon 2 Petung Ombo, Kediri.

Respon warga desa Petung Ombo, Kediri pada saat itu sangat senang dengan keberadaan para siswa kelas X dari SMA Kristen Masa Depan Cerah. Mereka berharap di program live in berikutnya terdapat kemajuan dan sesuatu yang baru dalam pelayanan juga pengembangan pembelajaran yang dapat memberkati di desa masyarakat di desa Petung Ombo, Kediri. (Tri Setyanto, S.Pd)

,

Workshop Entrepreneurship of Creativity and Innovation

SMA Kristen Masa Depan Cerah bekerjasama dengan i3L Jakarta mengadakan pembelajaran bermakna berupa workshop bagi kelas 12. Kegiatan ini berupa Workshop Entrpreneurship of Creativity and Innovation pada hari Selasa, 8 Agustus 2017 jam 15.00-16.00 WIB di Ruang Media. Narasumber pada workshop kali ini adalah Mr. Rex Tanmizi, M.Acc salah satu pengajar di jurusan Bio-entrepreneurship i3L Jakarta.

Kegiatan workshop ini diantaranya, siswa diberikan materi mengenai cara-cara berpikir kreatif dan berinovasi secara sistematis dengan menggunakan morphological analisis. Menggunakan metode ini, siswa diajarkan untuk mengisi sebuah tabel yang dinamakan morphological box. setelah tabel ini diisi, analisa dimulai dengan memilih satu item di kolom pertama, lalu memilih satu atribut per kolom dari kolom-kolom selanjutnya. Analisa ini akan menghasilkan sebuah produk baru yang kreatif. Setelah itu siswa membuat sandwich mereka sesuai analisa yang telah dilakukan.

Dari kegiatan ini diharapkan siswa dapat mengembangkan cara berpikir kreatif mereka dan berinovasi dalam menciptakan sebuah produk yang baru. (Tri Setyanto, S.Pd – Fasilitator Pedevpro12)

,

Seminar Kebangsaan: Pemimpin Kristen yang Berbhinneka Tunggal Ika

Dengan mengambil tema “Membangun Kepemimpinan Kristen yang ber-Bhinneka Tunggal Ika“, Personal Development Program kelas 10 dan 11 kembali menyelenggarakan kegiatan seminar. Kegiatan ini merupakan bagian dari kegiatan pengembangan diri siswa dalam materi pengembangan diri yaitu kepemimpinan khususnya kepemimpinan Kristen yang diselenggarakan pada hari Selasa,  13 Juni 2017 bertempat di Ruang Media lantai 4, MDC Campus Citraland Surabaya.

Pembicara dalam seminar ini dihadirkan dari kalangan anggota wakil rakyat, Praktisi Pendidikan dan Fasilitator Komunitas Indonesia Moeda :

  1. Vinsesius Awey, Anggota Komisi C DPRD II Kota Surabaya
  2. Erlangga Dharma, Praktisi Pendidikan Kristen
  3. Jose Ferlianto, Fasilitator Indonesia Moeda

Sesuai dengan tema yang diusung, seminar kebangsaan ini memandang bahwa pemuda merupakan elemen penting milik bangsa sehingga kita semua merasa perlu mengupayakan untuk meningkatkan kesadaran para pemuda sebagai salah satu unsur penentu masa depan bangsa Indonesia. Melalui seminar ini, diharapkan dapat memperkokoh pengetahuan dan wawasan kebangsaan peserta seminar, serta meningkatkan pemahaman akan pentingnya memiliki rasa bangga dan cinta tanah air. Setelah mengikuti seminar ini, semua peserta yang sebanyak 300 peserta dari siswa-siswi dan guru SMA Masa Depan Cerah Surabaya ini diharapkan dapat menumbuhkan sikap dan jiwa rela berkorban dengan mengimplementasikan nilai-nilai empat pilar kebangsaan demi kepentingan dan kemajuan negara dan bangsa di kemudian hari.

“Alasan diadakan seminar ini adalah untuk membangkitkan jiwa nasionalisme para pemuda sekarang ini. karena, saya melihat di jaman sekarang kebanggaan akan Indonesia sudah berkurang. Melalui acara ini, kami ingin membangunkan kembali jiwa nasionalisme melalui seminar kebangsaan ini. Empat pilar kebangsaan yakni Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Bhineka Tunggal Ika, Pancasila, dan UUD 45 yang harus menjadi pegangan kuat untuk generasi bangsa,” ujar Dra. Liem Sioe Ie selaku Kepala Sekolah pada pemaparan sambutan saat membuka seminar.

“Menjadi orang Indonesia adalah sebuah pilihan. Ketika kita sudah memilih menjadi warga negara Indonesia. Kita juga harus menjadi warga negara Indonesia yang berkontribusi bagi pembangunan bangsa dan negara”, Kata Bapak Vinsensius Awey  beliau juga mengatakan bahwa “Perubahan zaman, globalisasi serta kemajuan ilmu dan teknologi secara langsung maupun tidak berdampak pada kehidupan masyarakat, pandangan hidup, perilaku serta cara seseorang menyikapi sesuatu. Beberapa kasus yang terjadi di Indonesia memperlihatkan bahwa nilai-nilai kebangsaan mulai terkikis, misalnya semakin maraknya praktik korupsi, lunturnya rasa saling menghormati dan teposeliro. Belum lagi kekerasan terjadi dimana-mana, konflik horizontal hingga pada menurunnya kebanggaan masyarakat dan generasi muda menggunakan produk-produk dalam negeri. Karena itu, wawasan kebangsaan serta nilai-nilai kearifan lokal sebagai suatu pandangan yang mencerminkan sikap dan kepribadian bangsa Indonesia, rasa cinta tanah air, menjunjung tinggi kesatuan dan persatuan perlu dikaji dan ditemukan kembali untuk meningkatkan daya saing dan karakter bangsa. Pancasila pada dasarnya merupakan salah satu wujud dari “kearifan lokal bangsa”. Ia merupakan representasi dari kebudayaan bangsa Indonesia yang tercipta seiring dengan kesadaran kebangsaan baru bernama Indonesia. Karena itu, Pancasila bukan menjadi milik Majapahit atau milik masa lalu yang nun jauh disana, melainkan menjadi wujud kultural dari pergerakan kebangsaan ketika berhadapan dengan kolonialisme di awal abad ke-20. “Karena itu selalu berpikir dan bertindak dalam kerangka keberagaman merupakan representasi dari kearifan lokal Indonesia”, paparnya.

Dalam kesempatan kali ini juga, Bapak Erlangga Dharma juga menyampaikan bagaimana menjadi seorang pemimpin kristiani. “Kepemimpinan Kristen adalah seseorang yang tidak memikirkan tentang bagaimana mendapatkan keuntungan untuk kelompok maupun dirinya tetapi memikirkan tentang orang lain. Menjadi pemimpin seperti Kristus yang datang untuk melayani dan bukan dilayani, Markus 10 : 45”. Musuh terbesar saat ini adalah ketidakpedulian. Temukan titik awal talenta dalam hidupmu yang mungkin tidak disadari namun itu yang akan membuat sebuah perubahan. Mulailah peduli dengan perkara kecil di dalam hidupmu. Make Your own history! Jangan pernah meremehkan sesuatu yang kecil sekalipun.

Bapak Jose Ferlianto juga menyampaikan tentang wawasan kebangsaan bagi para siswa-siswi yang hadir saat itu. Dimulai dari menjelaskan tentang Indonesia Moeda, sebuah komunitas anak muda yang memiliki visi mewujudkan generasi yang peduli akan bangsa dan mampu melakukan perubahan melalui hal-hal yang bisa dilakukan oleh generasi muda. Awal kemunculan tahun 2013, kerinduan untuk memulihkan bangsa Indonesia melalui pemuridan dan kegerakan anak muda dari berbagai aspek dan lintas suku. Prosentase umat Kristen di Indonesia sangat kecil, tapi kita tidak boleh merasa tidak mampu untuk membangun bangsa ini. Kita harus yakin dan percaya bahwa kita juga bisa berkontribusi dalam membangun negara Indonesia.  Kita bisa menjadi terang dan garam dunia, walaupun jumlah kita minoritas. Tetap berada di garis depan dalam menebarkan benih-benih kasih dan perdamaian bagi bangsa ini.

Bagaimana menyikapi kasus-kasus yang terjadi pada bangsa Indonesia,  radikalisme, rasialisme serta perpecahan bangsa adalah dengan merubah cara pandang kita terhadap keberagaman yang ada di Indonesia. Hendaknya kita mulai membangun jembatan hubungan dengan seluruh warga negara tanpa memandang SARA, hindari ketidakpedulian serta jangan meremehkan sebuah titik awal. Pancasila adalah sebuah mujizat bagi Indonesia yang sudah Tuhan berikan bagi negara Indonesia yang dicetuskan oleh para pemimpin bangsa pada masa lalu. Mulai berteman dengan seluruh lapisan masyarakat dari berbagai golongan, suku dan agama. Memulai dari apa yang kita bisa, dan dari apa yang kita punyai. Mari kita bawa Indonesia dalam setiap doa kita, doakan seluruh pemimpin baik dari lapisan terendah hingga pemimpin negara kita. Indonesia tetap jaya! Junjung terus Pancasila dan UUD 1945 sampai kapanpun. Kesimpulan seminar oleh pembawa acara Mr. Caesar Riza Rahardian, S.Hum

Pada akhir kesempatan, para siswa mengucapkan ikrar yang dipimpin oleh Mr. Petra Wahyu Utama, S.Hum (guru Sejarah) dan Winda Nathalie (Ketua OSIS masa bakti 2016/2017). Saya Indonesia, Saya Pancasila.

“Saya bersyukur mendapat kehormatan bisa membagikan wawasan kebangsaan kepada anak-anak SMA Kristen Masa Depan Cerah Surabaya. Saya diijinkan Tuhan melihat sebuah proses menabur benih impian, ide, gagasan tentang Kebangsaan kepada generasi muda yang akan menjadi tulang punggung bangsa Indonesia di tahun 2030. Benih yang awalnya kecilakan bertumbuh menjadi pohon besar yang menghasilkan banyak buah bagi kemaslahatan rakyat Indonesia. Apresiasi saya untuk kepala sekolah, jajaran staf dan guru yang memprakarsai acara ini. berbanggalah karena ini adalah sebuah perjalanan menapak masa depan yang lebih cerah. Saya Indonesia. Saya Pancasila. Tuhan memberkati” Salah satu komentar dari Bapak Jose Ferlianto selepas acara seminar kebangsaan ini. harapannya ke depan SMA Kristen Masa Depan Cerah akan terus melanjutkan kegiatan serupa yang dimaksudkan untuk menumbuhkan jiwa nasionalisme putra-putri bangsa Indonesia. Mari bersama tetap memegang persatuan dan kesatuan bagi bangsa kita Indonesia. (Tri Setyanto, S.Pd – PIC Kegiatan)

“sekolah terbaik surabaya, sekolah kristen terbaik surabaya, sekolah surabaya, Sekolah MDC, MDC School, Sekolah berprestasi surabaya, sekolah surabaya barat, thanksgiving night, bhinneka tunggal ika, pancasila, SMA MDC, MDC Senior High”

,

1st Place of The World Scholar’s Cup 2017

“Sometimes, the very best things in life happen when we least expect them to.”

We were super intrigued by the fact that we got a chance to join this incredible first regional round of the WSC 2017 in Ciputra last week. (13-14/05/17). It was an overall non-stop heartwrenching journey for us, remembering that this was our first time in participating. We first got there knowing that we, who were only provided a maximum of 2 weeks time to prepare, were up against students who in reality appeared as if they were actually born to do this. To say that we were dreadfully nervous is a complete understatement, knowing that there was no turning back then.

The events were, as expected, prestigious to its very core. Almost everyone we see had these game faces on, and we were standing there being like, “Eeeep, please don’t eat us alive.” I gotta be honest, though. The tension was real. Especially when you were the only three remaining representatives in your school who was forced to “pwaa” (sound of an Alpaca) in a room filled with people whom you were not exactly familiar with.

But all in all, it was a sheer blessing for us, to have experienced such an event like this held upon our lovely city of Surabaya. Especially knowing that we managed to bring home a 1st place trophy in the Senior Division’s Debate Team category. Now that, was uncalled for. We felt like legit lollipops (a term they made for the losing team) back then after each debate match against the opposition team(s), but surprisingly ended up winning all three of them in the end.

Not to mention, us acquiring a number 6 champion team candidate who is practically qualified to enter the global rounds, in either Hanoi, Athens, or Cape Town, was another breathtaking blessing coming from the Almighty God Himself.

Words cannot simply describe how grateful I am, to have become part of a such an amazing team. Thank you as well to Mam Sioe Ie, Mr Khris, Mr Lee, and Mam Ella for your unconditional love and support. My family and best friends, who are always ready to back us up.

And of course, the one and only Jesus Christ. For You are the one who made all this possible, who is the eternal light in our darkness, and our very best friend.

This one’s for YOU. 🙂

By: Janice Karyadi (MDC Senior High Student – Grade XI)

,

Physics Games Exhibition

Pada saat berlangsungnya acara Festival Budaya diselenggarakan pula acara Pameran Games Fisika. Pada pameran ini setiap anak dapat mengunjungi stan-stan games yang telah disediakan. Games Fisika ini dirancang dan dibuat oleh anak-anak kelas XI IPA yang dimasukkan dalam nilai project fisika mereka. Anak-anak terbagi dalam 8 kelompok yang masing-masing kelompok terdiri dari 4-5 siswa. Setiap kelompok mendapat tugas untuk membuat games yang menerapkan konsep fisika. Tugas ini dikerjakan dalam waktu jam pelajaran fisika seminggu sekali.

Mereka sangat antusias membuat games yang cukup menarik pengunjung. Banyak kelompok yang memanfaatkan bahan-bahan bekas untuk membuat alat games mereka. Banyak kendala yang mereka hadapi saat pembuatan alat games tersebut, seperti alatnya kurang menarik, penampilan kurang menarik, permainan yang mereka sajikan kurang menantang, bahkan alat yang mereka kerjakan yang tidak berjalan sesuai rencana. Persiapan-persiapan yang mereka lakukan cukup banyak untuk mewujudkan alat permainan yang sesuai dengan harapan mereka.

Pada saat hari H, beberapa siswa perwakilan dari kelompok masing-masing menyiapkan alat permainan mereka di stan yang telah disediakan. Mereka menata alat-alat mereka sesuai kebutuhan dan keinginan mereka. Ada berbagai macam permainan seperti : Battle Ship, Angry Jevid, Shocking Ring dan masih banyak lagi. Stan-stan mereka banyak dikunjungi para siswa yang lain, yang penasaran ingin memenangkan dan mendapatkan hadiah yang mereka tawarkan. Banyak hadiah yang mereka tawarkan seperti snack, alat tulis, peralatan make up, ice cream, voucher belanja, tiket nonton bioskop sampai handphone. Para pengunjung ingin mendapatkan hadiah-hadiah yang mereka suguhkan, akan tetapi mendapatkan hadiah-hadiah tersebut tidak semudah yang para pengunjung bayangkan. Ada yang mencoba berkali-kali namun tetap gagal.

Pameran Games Fisika ini berjalan lancar dan cukup ramai. Banyak hal yang mereka peroleh baik kekompakan dalam kelompok maupun pengetahuan baru yang mereka pelajari dan mereka temukan sendiri. Alat-alat permainan yang mereka buat dan suguhkan sangat menarik sehingga dapat membuat pengunjung penasaran dan mengikuti permainan sesuai aturan yang ada. Semoga banyak nilai yang dapat siswa peroleh baik secara akademik maupun non akademik. Berikut lampiran foto-foto pada saat pelaksanaan pameran. (Tri Setyanto)

,

Festival Budaya SMA MDC

Festival Budaya merupakan pagelaran yang menampilkan kreativitas anak-anak kelas X dan XI, serta merupakan salah satu proyek dalam mata pelajaran Bahasa Daerah. Dalam acara tersebut, murid menampilkan drama Jawa, bermain musik, dan menyanyikan lagu-lagu tradisional Jawa. Murid kelas X dibagi dalam 4 kelompok dan kelas XI terbagi menjadi 8 kelompok. Penampilan mereka dinilai oleh dewan juri yang berasal dari akademisi dan pelaku budaya, yakni Bapak Pelog Marsudi dan Bapak Christ Wibisono. Acara ini juga dimeriahkan oleh Punakawan, yang diperankan oleh guru-guru SMA MDC sendiri.

Acara yang dilaksanakan pada hari Jumat, 21 April 2017 di MDC Campus ini dihadiri oleh Kepala Dinas Pendidikan Cabang Propinsi Jawa Timur, Bapak Sukaryantho dan ketua Yayasan Cahaya Harapan Bangsa, Ibu Budiwardhani. Diharapkan dengan adanya acara ini dapat menumbuhkan rasa bangga setiap siswa SMA MDC Surabaya sebagai masyarakat Jawa Timur sekaligus melestarikan budaya daerah asalnya.

,

LSD Talk Show at MDC Senior High

SMA Kristen Masa Depan Cerah Surabaya melalui Progam Bimbingan dan Konseling dalam pemberian layanan informasi mempunyai kepedulian atas situasi dan realita perkembangan budaya yang semakin tidak mengenal batas. Bertepatan dengan rangkaian “Teens of the day” sebuah refreshing program yang diberikan bagi siswa-siswi kelas 10-12 sebagai momentum penting dalam menghayati dan mempraktekkan masa muda yang benar di mata Tuhan, maka diadakan Talk Show ”Love, Sex, and Dating”.

Talk Show ini sekaligus upaya implementasi pesan moral dari Kepala Diknas Kota Surabaya dalam upaya pencegahan anak-anak muda usia sekolah khususnya di kota Surabaya yang ditujukan sebagai bekal insan muda serta siapa pun dalam mengenal serta memasuki pergaulan dengan berlandaskan kesadaran dan tanggung jawab secara iman, moral, dan budaya di tengah maraknya komunitas berpola pikir bebas tanpa batas dalam segala aspek kehidupan. Talk Show yang dihadiri sekitar 268 partisipan ini, diadakan di Ruang Media lantai 4 di Gedung MDC Campus Citraland, Surabaya. Kegiatan ini diadakan pada hari Selasa, 14 Februari 2017.

mereka dengan tepat dan jelas.” Balas Dr. Paulus Rahardjo, SpRad-K, narasumber kepada guru yang yang mengumpulkan pertanyaan-pertanyaan itu.

Keunikan dalam Talk Show kali ini adalah adanya sejumlah pertanyaan yang dibuat oleh seluruh siswa kelas 10-12 sebelum acara ini berlangsung dan terkumpul sejumlah 155 pertanyaan yang terbagi dalam kategori Love, sex dan dating. Lalu pertanyaan tersebut diberikan kepada narasumber yaitu Dr. Paulus Rahardjo, SpRad-K didampingi oleh istrinya yaitu Ibu Linda Rahardjo. Bisa dibayangkan kepolosan dan kejujuran para siswa ketika mereka diminta untuk menuliskan sebuah pertanyaan yang berkaitan dengan LSD ini. “Saya tidak tahu apa yang harus ditanyakan, malu saya Mr. Kok sepertinya tabu berbicara tentang seks ini ya!” tutur salah satu siswa yang sedikit malu ketika diminta untuk membuat pertanyaan. Namun berbeda dengan siswa yang lainnya yang justru tidak malu bahkan secara jujur menuliskan pertanyaannya,” Kenapa saya JONES? Apakah ini kutukan?” ada juga yang menuliskan,”Saya lihat di youtube, ASAPSCIENCE, masturbasi punya banyak keuntungan apa pendapat anda?”. ”Mereka telah membuat pertanyaan secara jujur, maka sayapun berkewajiban memberikan informasi atau jawaban dari semua pertanyaan

Kemasan talkshow kali ini sangat berbeda dengan talkshow sebelum-sebelumnya. Disamping talkshow juga ditampilkan performance dari siswa, juga dari PANUT Band perpaduan antara guru dan alumni yang terdiri dari Mr. Tri Setyanto (vocal), Mr. Caesar Riza Rahardian (guitar), Mr. Petra Wahyu Utama (Bass), Mr. Andre Jayadi (Keybord) dan Kelvin Jonathan Tjandra (alumni). Selain itu juga ada beberapa penampilan musik band dan akustik dari siswa.

Pemaparan tentang ”Love, Sex, and Dating” yang diuraikan oleh Dr. Paulus Rahardjo, SpRad-K dalam catatan oleh beberapa siswa yang mendengarkan secara langsung saat talkshow diantaranya :

  • Stefanny Andrea Wiliana, Christabel Olivia Liep XI IPA1 :

Dasar konsep tentang Love Sex Dating, manusia diciptakan laki-laki dan perempuan sesuai dengan gambar Allah. Laki-laki dan perempuan secara fisik, mental, hormon dan lain-lain sangat berbeda satu dengan yang lainnya. Kejadian 2:22&25,”Laki-laki meninggalkan ortunya dan menikah dengan perempuan itu”. Kejadian 1:28,”Manusia itu diberkati Tuhan”. Kita dapat membuat taman eden sendiri, dengan memiliki hubungan yang baik antara satu dengan lainnya. Hubungan yang lebih mendalam antara dua insan manusia ini harus didasarkan atas Firman Tuhan. Tuhan menciptakan cinta, gairah, dan dorongan seksual agar terbentuk sebuah keluarga yang sesuai dengan Firman Tuhan, yaitu beranak cucu dan memenuhi bumi ini.

  • Gabriela Angie, David Sebastian XI IPA2 :

Apakah itu Cinta? Tuhan menciptakan rasa cinta sangat kuat dari laki-laki dan perempuan, karena ada hormon yanng membuat kita tertarik juga terdapat rasa tanggungjawab diantara keduanya. Eros : Cinta antara laki-laki dan perempuan (cinta karena nafsu), Storge/Filia : Cinta antara keluarga (rasa care, bijaksana, tanggungjawab), Filadelphia : Kasih persaudaraan, Agape : kasih Allah pada manusia (cinta yang dilakukan dengan sebuah pengorbanan yang tak tergantikan).

  • Jessica X IPS2 menuliskan dalam catatannya :

Guideline Pacaran : Date to Mary, Quick dating4in 3 months, choose to take or leave!

  1. Mau sama kamu
  2. Open your eyes
  3. Bisa menerima apa adanya
  4. Leave whats bad!
  5. Menggali latar belakang
  6. Look to the future

       “Sex is couple not solo!” Do Social Date! Dating – Do not touch! Make Jesus proud!

  • Theresia MK, Leonny Surya XI IPS2 :

Kenapa sex before marriage tidak boleh? Sex harus memiliki kejelasan status sebagai suami dan istri yang sah dan diberkati oleh Tuhan. Seks itu kudus, tidak ada yang kotor. Maka setiap umat manusia wajib untuk memelihara kesuciannya masing-masing hingga waktunya tiba (marriage).

“Dalam prosesnya setiap siswa maupun siswi memiliki antusiame yang tinggi ketika mengikuti kegiatan tersebut, terbukti ada banyak siswa yang mencatat dengan baik dan lengkap. Kemudian para siswa juga berfokus dengan baik mendengarkan dan memperhatikan kedua narasumber ini. Semoga kegiatan ini memberikan bekal bagi para siswa-siswi agar memagari dan membekali dirinya dari konsep yang keliru mengenai Love, Sex, Dating ini sehingga tetap bisa menjaga kekudusan mereka”. Papar Maam Margareth Ayu Anggraeni (wali kelas XI IPS1).

Berita oleh : Mr. Tri Setyanto (konselor) Foto oleh : Mr. Thomas (PR Dept.), Frederick Lee, E. Abraham (MDC Jurnalists)